Lenna Tan: Kidnapping

Image hosting by Upload Gambar

Lenna Tan (27 tahun) adalah seorang model, pemain sinetron dan pemain sinetron Indonesia. Ia dikenal sering mendapat peran antagonis di sinetron-sinetron yang dibintanginya. Lenna dianugerahi paras oriental yang cantik, kulit yang putih, serta badan yang proporsional dengan tinggi 170cm dan berat 50kg. Rambutnya pun panjang, hitam, sedikit ikal dan tergerai dengan indah. Banyak laki-laki yang selama ini mencoba untuk mendekati dan menjadikannya pacar. Namun dia memang sangat pemilih untuk urusan yang satu ini karena dia sudah mempunyai seorang anak lelaki bernama Jonathan yang masih berumur 8 tahun, anak hasil pernikahannya saat berumur 18 tahun tapi kemudian ia bercerai 2 tahun kemudian dan setelah itu ia menjalani hidup hanya dengan orang tua dan anaknya. Selain itu karena kesibukannya membuat ia sering kali tidak sempat memikirkan untuk pacaran kembali.

Jo, hari ini Jo pergi ke sekolah dianter sama pak Udin aja ya.. kata Lenna kepada anaknya.
Anaknya hanya diam saja sambil manyun. Lenna pun jongkok agar bisa menatap wajah anaknya.
Jo, mama hari ini harus pergi pagi-pagi jadi ga bisa nganterin Jo..ok sayang? Lenna tersenyum.
Namun anak itu kembali tidak menjawab sambil berjalan menuju ke mobil. Pak Udin membukakan pintu agar bos kecil itu bisa masuk dengan mudah.
Biasa lah Bu namanya juga anak-anak.. kata pak Udin.
Lenna hanya tersenyum mendengarnya.
Daaaahhhh sayang kata Lenna sambil melambaikan tangan pada Jo.
Tapi anak itu diam saja karena kesal pada sang ibu yang dirasa kurang sayang padanya. Padahal Lenna sangat sayang pada anaknya tapi karena kesibukkannya ia memang sering menjadi tidak punya waktu untuk anaknya itu.
Mobil itu pun berlalu.

Kamu ada syuting lagi, Len? tanya mama nya kepada Lenna.
Eh iya Ma..aku musti bawain acara pagi ini..
Oh..ya tapi kamu mustinya sekali kali nganterin Jo juga..kan kasian dia klo harus tiap hari perginya sama supir..
Iya Ma tapi gimana dong aku kan uda terlanjur terikat kontrak..
Ya uda nanti biar Mama yang coba ngomong sama Jonathan..
Makasih ya Ma.. Lenna pun memeluk Ibu nya tersebut.
Iya-iya, uda kamu siap-siap dulu sana..ntar telat
Ok Ma Lenna pun masuk ke dalam rumah.

*****************************

Langkah kaki yang cepat itu terdengar begitu jelas. Ya, itu adalah suara langkah kaki dari dua orang pemuda yang sedang berlari. Berlari dari kejaran massa.
Woiii !!!! Malllliiiiiinnnggggggg !!! Maalllllllliiinngggggg !!!! teriak orang-orang yang bergerombol tersebut.
Ton, ayo Ton cepet kata sang kakak yang berlari di depan sambil memeluk tas perempuan hasil curiannya.
Iya Don, gu gue..capek . kata orang yang bernama Anton itu.
Udah..mendingan buruan..daripada loe mati digebukkin.. kata Doni sang kakak.
Mereka pun terus berlari sekuat tenaga. Tapi melihat gelagat adiknya yang sudah sangat kelelahan, Deni pun menghampirinya.
Masuk loe ke gang situ katanya sambil menunjuk sebuah gang yang kecil.
Sang adik menurut saja karena sudah kehabisan napas. Doni pun kembali berlari sambil terus diteriaki dan dikejar massa yang jumlahnya sekitar 20 orang itu.
Brengsek, gue juga dah capek bgt neh.. Doni berkata dalam hati sambil tersengal-sengal karena kelelahan.
Wooooiii jangan lari loe maling !!!

Ahhh sialan neh orang kok ga capek-capek ngejar gue brengsek, terpaksa deh gue buang aja nih tas daripada gue mati disini.. Doni menggerutu dalam hati.
Nih makan nih tas !!! Doni pun melempar tas yang dicurinya ke arah kerumunan massa tersebut. Setelah itu pun dia kembali kabur.
Wehh mau kemana loe !! Jangan kabur loe maling !!! beberapa dari mereka mencoba mengejar.
Bapak-bapak uda ga usa dikejar lagi yang penting kan tas nya uda kembali dan utuh tanpa ada yang hilang kata pria yang ternyata adalah suami dari yang punya tas.
Anton dan Doni pun akhirnya berlari dan sampai ke rumah mereka. Setelah membuka pintu pagar, mereka pun masuk dan beristirahat di ruang tamu.

Uda susah-susah cuma dapet angin doank kata Anton pada Doni.
Ya abis gimana..yang ngejar kita kan banyak..lagian klo dipaksain, yang ada malah kita yang mati..
Iya sih..hahaha.. Anton pun tertawa bersama kakaknya.
Anton dan Doni adalah dua bersaudara yang berasal dari keluarga yang berkecukupan. Namun karena orang tua mereka tidak pernah di rumah, keduanya pun menjadi anak yang brutal dan tidak bisa diatur. Judi, mabok, merokok, mencuri, ada saja tindak kriminal yang mereka lakukan untuk melepaskan kekesalan karena kurang perhatian dari orang tua. Anton berumur 15 tahun. Ia masih duduk di bangku SMP. Sementara Doni, kakaknya berumur 21 tahun. Dua-duanya berkulit gelap. Anton berambut keriting dan kurus kering, tubuhnya pun tidak tinggi; sementara Doni gondrong dengan tato dimana mana, tinggi kurus.
Ton bosen juga ya kita gitu-gitu aja.. kata Doni.
Gitu-gitu aja gimana
Ya itu-itu aja..judi, nyuri, nyopet..gue pengen coba sesuatu yang baru nih
Apaan?
Gimana klo kita culik anak orang?

Loe uda gila Don??!!! Ga ah Anton menggelengkan kepalanya.
Tenang-tenang kita cuma minta imbalan aja abis itu kita lepasin lagi..kita ga usah nyakitin orang yang kita culik..gimana?
Wah ga deh, gue ga ikutan kata sang adik.
Ah loe payah jangan bilang ga dulu dengerin gue dulu yang kita culik paling juga anak SD..kan mereka ga bisa ngelawan nih deket rumah kita kan ada SD tuh..nah kita kesana aja siang ini..
Anak SD ya.. Anton pun mulai berpikir.
Udah cuma buat seneng-seneng aja..kita ga perlu ngelukain orang dan kita juga ga bakal dilukain orang..ok ?
Bener loe ya ? terus kita mo minta imbalan apa ?
Kita minta aja duit tapi ga usa gede-gede juga..have fun aja bro kata Doni meyakinkan adiknya.
Ya uda lah..teserah loe aja.. kata sang adik sambil menyalakan sebatang rokok.
Nah gitu donk..hahaha sang kakak pun menyalakan rokok.

*******************************************

Hari ini sampai jam berapa, Len?
Sampe jam 4 paling Ma..
Kamu ga jemput Jo?
Aduh abis bawain acara, aku musti syuting lagi Ma..ini uda scene terakhir soalnya.. kata Lenna sambil bergegas hendak pergi.
Kan Pak Udin mau servis mobil..klo nyuruh dia jemput Jo ntar telat loh dia
Ya mo gimana lagi Ma..paling juga Jo nunggu setengah jam..gapapa lah sekali kali..
Setelah melihat jam tangannya ia pun berkata Dah ya Ma..aku pergi dulu.. byeee
Hati-hati ya Len..
Iya Ma.. Lenna pun masuk ke dalam mobilnya dan kemudian berlalu.

*************************************

Hari pun cepat berlalu hingga jam menunjukkan pukul 1 siang. Anton dan Doni pun sudah bersiap di depan sekolah dimana mereka akan beraksi. Mereka mengambil posisi di bawah pohon yang berada agak jauh dari pintu keluar sekolah tersebut agar tidak memancing kecurigaan. Beberapa anak sudah keluar dan menghampiri orang tua mereka satu persatu. Setelah sejam mereka menunggu, akhirnya dilihatnya ada seorang bocah laki laki yang sedang beridiri di depan sekolah dan belum dijemput oleh siapa pun.
Nah..itu Ton sasaran kita.. kata Doni sambil menunjuk ke arah bocah kecil yang bernama Jonathan.
Ya uda loe ambil gih Don..
Lah kok gue? Loe lah !!!
Ini kan ide loe..ntar ketawan satpam gimana
Tuh..tuh..Ton buruan satpamnya lagi pergi kayaknya mo ke WC tuh..uda buruan.. Doni pun mendorong adiknya supaya cepat beraksi.
Akhirnya dengan sedikit berlari, Anton pun menghampiri anak yang dimaksud.
Mmmm adek belum dijemput ya?
Anak itu pun menggeleng.

Anton goblok..ngapain seh pake ngobrol segala aduuuhhh Doni pun marah dalam keadaan berbisik.
Ya uda adek namanya siapa ? Tanya Anton.
Jonathan, ka..
Ooohh Jonathan..daripada Jonathan nunggu disini sendirian, mending nunggu di rumah kaka aja yuk kakak punya ini nih Anton pun mengeluarkan PSP dari dalam kantung celananya.
Wah Jo boleh maen ini ka? Tanya Jo seraya mengambil barang tersebut dari tangan Anton.
Boleh tapi maen di rumah kakak aja ya? Kakak juga punya banyak makanan kalo Jo laper..
Anak itu pun hanya mengangguk sambil tangannya sibuk memencet mencet PSP milik Anton.
Akhirnya Anton pun berjalan ke arah Doni bersama dengan Jo di sampingnya.
Loe ngapain dulu seh Ton ?
Ssssstttt..uda deh yang penting nih anak uda nurut ama kita Anton berbisik kepada Doni.
Ya uda mending kita buruan cabut dari sini..
Mereka bertiga pun akhirnya kembali ke rumah Anton dan Doni.

Biii..bi Inem..!!! Anton berteriak begitu masuk ke dalam rumah.
Iya den..ada apa den?
Bi, buatin makanan dong..laper nih..
Baik den..itu anak siapa den? Tanya Bi Inem sambil melihat ke arah Jonathan.
Uda deh bibi ga usa banyak tanya !!! Doni membentak bi Inem yang sudah berumur 50an itu.
Karena takut, bi Inem pun kembali ke arah dapur. Sementara Jonathan tidak terlalu menggubris karena sedang asyik dengan mainan barunya.

************************************
Pukul 15.00 .

Lenna sudah menyelesaikan syuting lebih cepat dari yang ia pikirkan. Ia pun sedang mengendarai mobilnya hendak kembali ke rumah. Tiba-tiba HPnya berdering.
Bu, maaf Bu ada berita buruk kata pak Udin dari seberang telepon.
Ada apa Pak? kata Lenna dengan nada panik.
Ini bu..Jonathan ga ada di sekolah bu .
Apa ???!!! Bapak uda coba telepon ke HPnya?
Uda Bu tapi ga diangkat..
Ya uda saya coba telepon ke HPnya dulu deh Pak Lenna pun segera memutuskan pembicaraan dengan supirnya tersebut. Kemudian segera memencet HPnya untuk menghubungi anaknya. Seperti yang sudah dikatakan pak Udin, HPnya tidak diangkat.
Jo kamu dimana sih kata Lenna dalam hati dengan panik.

***********************************

Enak Jo? Tanya Anton.
Enak.. kata Jonathan sambil terus menyuap nasi yang ada di piringnya.
Nih tambah lagi ayamnya.. kata Anton sambil meletakkan sepotong ayam di piring anak tersebut.
Jonathan terus makan dengan lahap bersama dengan Anton. Sementara Doni sibuk mengorek tas anak tersebut dan kemudian mendapati HPnya yang sedari tadi berbunyi.
Mama ooo jadi dari tadi nyokap nih anak uda nyariin tapi pasti ga sadar gara-gara keasikan maen..hehehe gumam Doni dalam hati.
Doni pun mulai mengutak atik HP anak tersebut dan betapa kagetnya ia saat melihat foto dengan judul Mama .
Anjrit..ternyata ni anak, anaknya Lenna Tan..wah itu kan presenter ama pemaen sinetron yang terkenal itu..gila keberuntungan lagi di gue neh.. kata Doni dalam hatinya.
Ton, sini loe..
Apa sih Don ? Loe ngapain ? Ga makan ? Tanya Anton pada kakaknya.
Ga, gue ga laper..liat nih liat.. katanya seraya menyodorkan HP tersebut ke muka adiknya.
Anton mendorong HP tangan kakaknya karena terlalu dekat dengan mukanya.
Ma ma . i itu kan Anton tidak bisa berkata kata.

Iya ini Lenna yang artis itu..ternyata dia tuh anaknya Lenna..kita beruntung banget Ton..
Beruntung? Beruntung gimana?
Ah capek ngomong sama loe bego nya ga ilang-ilang Doni pun mengumpat sambil berdiri kemudian menuju kamarnya sendiri. Sementara Anton hanya menggaruk kepalanya sendiri dan kemudian kembali ke meja makan.
Kak, punya game laen ga ? tanya Jonathan sambil membersihkan makanan yang ada di piringnya.
Ohhh ada kakak punya Wii sama Xbox 360.. Jo mao maen yang mana? Tanya Anton.
Dua-duanya boleh kak?
Boleh.. tuh ada di kamar kakak.. kata Anton sambil menunjuk ke arah kamarnya sendiri.
Horeeee Jonathan pun berlari kegirangan menuju ke kamar yang dimaksud.
Bi udahan neh ..tolong beresin ya Anton berteriak kepada Bi Inem.
Iya den den, ngomong-ngomong itu anaknya siapa den?
Anton hanya tersenyum kemudian menuju ke kamar Doni.

********************************
Pukul 16.00 ..

Ma, belom ada kabar tentang Jo? Tanya Lenna dengan nada yang bergetar seperti hendak menangis.
Mama nya Lenna menggelengkan kepala.
Aduh..kemana ya Jo..kamu dimana seh.. Pak Udin gimana sih !!! servis mobil aja lama banget !!!
Maaf Bu tadi banyak yang servis mobil juga
Hmmmpphhhh.. Lenna pun menghempaskan pantatnya ke sofa yang empuk di ruang keluarga tersebut.
Suasana menjadi sangat hening.
Len, mama sama pak Udin mau coba lapor ke kantor polisi dulu..kamu tunggu sini aja ya
Lenna mengangguk pelan. Sang mama menepuk pundak anaknya pelan kemudian berlalu ke luar rumah. Dan terdengar suara mboil keluar dari rumah. Tiba-tiba . Suara HPnya sendiri berbunyi. Dilihatnya bahwa itu adalah nomer yang tidak ia kenal sehingga diangkatnya panggilan itu dengan tangan bergetar

Halo..
Halo..ini pasti Lenna Tan kan? terdengar suara laki-laki dari seberang sana.
I-iya..ini siapa ya ?
Nama saya tidak penting..yang lebih penting nyawa anak kamu hehehe .
Jo Jonathan !!!
Ssssssttttttttt.. tidak perlu panik, tidak perlu berisik Jonathan ada bersama saya..
Ma..mana anak saya Saya mo ngomong dulu sama anak saya.. karena tidak tahan, Lenna pun menangis.
Ok saya akan segera kirim fotonya..setelah itu saya akan menelpon kembali.
Ceklek . Telepon pun ditutup secara sepihak.
Halo halo..tunggu brengsek !!! Lenna pun merasa kesal.
Tidak lama kemudian terdengar suara ringtone SMS nya berbunyi. Ia pun membuka dan mendapati foto Jo seperti sedang berteriak kesakitan.
Jo..Jonathan Lenna pun menangis. Air matanya keluar dengan deras.

*******************************************
Rumah Anton dan Doni

Ayo Jo kita foto lagi tadi kan uda ekspresi kesakitan sama sedih sekarang senyum ya Anton mencoba mengajari anak kecil tersebut.
Jo menurut dengan tersenyum lebar.
Bagus !! kata Anton sambil tertawa tawa gembira. Lalu memotretnya dengan kamera HPnya sendiri.
Eh Ton loe bisa diem ga..lama-lama gue usir ya loe gue mo nelpon lagi neh.. uda loe maen lagi aja sama tuh anak jangan berisik
Anton pun hanya bisa menghela napas dan kemudian kembali bermain Winning Eleven dengan anak kecil tersebut.
Halo Lenna? Sudah lihat foto anakmu? Tanya Doni.
Su..sudah pliz jangan sakitin dia kata Lenna sambil menangis dari seberang telepon.
Oh itu belum seberapa.. 2 bulan yang lalu kami pernah bunuh anak yang lebih kecil dari anak kamu hahaha padahal tentu saja Doni berbohong.
Ja..jangan ok sekarang anda mau apa? Mau uang berapa?
Duit mulu yang ada di pikiran orang-orang kayak kamu.. Jujur saya bukan orang miskin..jadi saya ga butuh uang
Jadi apa yang anda mau?

Saya cuma mau menghukum orang tua kayak kamu yang sering menelantarkan anaknya !!! Anak butuh perhatian bukan cuma uang !!! Ngerti !!! Doni pun membentak sekaligus mengeluarkan isi hatinya. Sebenarnya ia ingin mengeluarkan uneg-uneg nya untuk orang tua nya yang ada di luar negeri. Orang tua nya memang jarang pulang, 1 bulan belum tentu sekali. Sibuk mengurus bisnis..begitulah kata mereka.
Lenna pun tidak bisa menjawab selain terus menangis.
Dah, nangis ga ada gunanya saya akan sms kamu harus kemana..temuin saya disana..karena klo sampe ga, jangan salahin saya kalau besok anak itu muncul di berita kriminal sebagai mayat hehehe
Ok..saya pasti dateng
Bagus..jangan coba-coba bawa polisi
I-iya
Ceklek telepon pun terputus kembali.

***************************************
Rumah Lenna

Jo kamu sabar ya sayang Mama pasti tolong kamu kata Lenna dalam hati.
Len Lenna!
Eh mama..udah lapor Ma?
Udah uda ada telepon belum ?
Mengingat ancaman dari penculik tersebut, Lenna pun berbohong.. Be-belum, Ma..

Duh sabar ya Len kamu jangan panik
Lenna pun coba tersenyum. Tiba-tiba ringtone SMSnya berbunyi. Dibukanya dan didapatinya alamat yang harus ia tuju. Tapi bukan hanya alamat..tapi ada sesuatu yang lain. Lenna pun menjadi merasa deg-degan dan was-was. Mukanya sedikit pucat.
Mmmmm Ma aku keluar bentar ya
Kamu mau kemana Len?
Mo tanya-tanya ke rumah temen..siapa tau ada yang punya info
Oh ya uda hati-hati ya..
Iya , Ma bentar aku ganti baju dulu
Setelah semuanya beres, Lenna pun berlalu ke garasi dan menyetir mobilnya.

******************************
Rumah Anton dan Doni .

Don, gimana ?
Beres Ton gue dah suruh dia ke pabrik bekas yang di depan sana kan sekarang dah kosong dan disegel tuh..jadi pasti ga ada orang anaknya gimana ?
Anton mengerenyitkan dahi Anaknya lagi tidur Emang kenapa musti disana ? Mang loe mo ngapain sih ?
Sini gue bisikkin.. Doni menyuruh adiknya mendekat.
Hah ???!!!
Gimana mantep kan ide gue ? Sekarang gini ini planning kita ..

*********************************
Lenna Tan di mobilnya
Pkl 17.00
Lenna
Aduhhh..dimana sih tempat yang tuh orang maksud kata Lenna.
Pak, misi pak emang di sekitar sini ada pabrik kosong ya? Lenna membuka kaca kemudian bertanya pada tukang rokok yang ada di pinggir jalan.
Oh iya ada Non jalan aja lurus ntar ada pertigaan belok kiri . Luruusssss aja..ntar pasti Non liat
Ok..makasi ya Pak..
Sama-sama Non..
Lenna menutup kembali kaca mobilnya dan berjalan sesuai dengan instruksi yang diterima. Setelah 15 menit berlalu, sampailah ia di tempat yang dimaksud.
Pasti ini nih yang dimaksud Lenna mencoba melongok ke dalam pabrik tua tersebut.
Pabrik tersebut memang bekas pabrik kayu yang ditutup satu bulan lalu karena pailit. Penerangannya tapi masih dijalankan. Begitu pula airnya. Tapi tetap saja tampak menyeramkan dari luar karena gelap dan sedikit cahaya. Apalagi ini sudah mulai sore. Namun Lenna memicingkan matanya dan melihat melalui jendela ada sebuah cahaya.
Pasti orang brengsek itu ada disana.. Lenna turun dari mobilnya dengan geram.
Setelah turun ia pun segera masuk ke dalam pabrik itu.

*****************************
Pkl 17.20

Mana ya tuh artis lama amat, padahal gue uda kasih tanda lewat lampu yang gue nyalain ini Doni mulai bergumam sambil tetap merokok.
Jegrekk. Pintu ruangan itu terbuka
Doni merasa sedikit kaget, ia menoleh ke belakang dan ternyata Lenna Tan .
Jantungnya berdegup cukup kencang karena melihat artis idolanya itu.
Lenna memakai kaos tanpa lengan berwarna putih dan celana jeans yang pendek hanya sebatas paha serta sepatu hak tinggi berwarna putih. Rambut hitam panjangnya yang seikit ikal ia biarkan tergerai. Bau parfumnya pun sangat segar dan khas parfum mahal. Wajahnya tampak bebas dari make-up hanya lipgloss yang ia pakai namun tidak mengurangi kecantikannya karena Lenna memang memiliki kecantikan yang alami.
Doni pun menjadi sedikit gugup. Ia tidak menyangka bahwa semua syarat yang ia minta untuk Lenna, dipenuhinya.
Akhirnya saya Doni kata pemuda itu memperkenalkan dirinya
Oh jadi kamu yah penculik anak saya bener-bener bajingan !!! Lenna mendekat dan hendak menampar.
Eh inget, klo kamu macem-macem, anak kamu keselamatannya saya ga jamin loh.. kata Doni sambil mencoba menghindar.
Lenna pun membatalkan tamparannya itu dan hanya bisa memandang Doni dengan penuh kebencian.

Ok, sekarang saya dah penuhin yang kamu minta..sekarang mana anak saya? Tanya Lenna dengan ketus. Maklum sebagai aktris yang sering kebagian peran antagonis menjadi galak tidaklah sulit.
Tenang-tenang, galak amat sih, kaya di TV aja deh, nih anak kamu! Doni pun menunjukkan HPnya yang sedang dalam mode video call dan menggambarkan anaknya yang sedang tidur.
Jo..Jonathan
Sssssttttttttt..jangan berisik nanti dia bangun.. ini video call jadi ga mungkin saya bohong.
Saya tau.. terus kenapa sekarang kamu ga bawa saya ke anak saya? bentak Lenna.
Itu karena .
Karena apa ??? Lenna sudah sangat emosi.
Karena ada syarat lain yang harus kamu penuhi. Doni pun tertawa tawa.
Sya-syarat lain?
Iya, syarat lain
Syarat apa lagi ?? Saya sudah memenuhi semua yang kamu minta !!! Lenna marah bercampur heran karena merasa dipermainkan oleh Doni.

Mmmm saya pengen ngerasain tubuh artis kayak kamu hehehe kata Doni sambil mencubit dagu sang artis.
Eh jangan kurang ajar ya atau . !!! Lenna pun menepis tangan Doni.
Atau apa ? Heh ?? Loe mao lapor polisi ?? Silahkan !!! Gue masi berbaik hati dari tadi sama loe tau ga !!! Gue kasi tau ya, gue tinggal telepon sodara gue yang lagi jagain buat anak itu loe itu buat bunuh dia sekarang !!! Mao loe ??? seketika Doni menjadi sangat marah dan kasar. Doni memang mempunyai temperamen yang meledak ledak. Berbeda dengan adiknya Anton yang jauh lebih sabar.
Lenna pun hanya diam berdiri seperti dipaku kakinya. Matanya mulai menggenangkan air mata. Sambil berpikir, ia mencoba melihat keadaan ruangan tua tersebut. Catnya masih lumayan bagus, ini memang bekas ruangan manajer pabrik tersebut. Lenna berdiri di depan meja kerja yang cukup besar. Sementara di depannya ia melihat ada sebuah lemari yang terbuat dari kayu. Di sudut ruangan ada kipas angin standing yang menjaga agar ruangan tidak panas dan pengap. Di kanan ia bisa melihat jendela tapi sudah tidak ada gordennya, jendela tersebut dilengkapi dengan besi-besi yang mencegah orang masuk dari luar. Di bawah jendela tersebut ada sebuah kasur ukuran tidak terlalu besar yang sudah sengaja disiapkan Doni untuk momen ini.

Woi !! bengong loe..napa.. uda ga sabar buat naek ke situ ?? hehehe Doni pun membuyarkan lamunan Lenna yang sedang memandang seisi ruangan.
Ya..ya uda..saya setuju..tapi jangan sakiti anak saya dan setelah ini saya mau dipertemukan sama anak saya.. deal ? Lenna pun terbata-bata.
Dirinya tidak membayangkan kalau harus melayani laki-laki yang lebih muda beberapa tahun darinya. Ditambah lagi wajahnya yang tidak ganteng serta kulitnya yang hitam ditambah tato dengan gambar yang aneh-aneh di sekujur tubuh membuat Lenna ketakutan. Lenna sendiri sudah lama tidak berhubungan seks dengan siapa pun dikarenakan dirinya memang sibuk mengurus keluarga dan syuting tapi ia juga tidak menyangka kalau harus berhubungan seks dengan orang macam ini.
Oke-oke tenang aja gue bukan orang yang ingkar janji selama loe ga aneh-aneh atau ngelawan maka semuanya bakal baik-baik saja..hehehe..

Lenna pun tau kalau ia tak punya pilihan lain selain menurut bajingan satu ini.
Toh ini demi anak gue juga.. begitu pikirnya dalam hati. Coba kalo gue ga sibuk sendiri dan lebih punya banyak waktu buat Jo..pasti ga bakal kayak gini.. Lenna menyesali semuanya dalam hati. Tapi nasi sudah menjadi bubur sekarang.

Ya ud klo mau buruan buka !!! Semuanya ya, jangan sisain sehelai benang pun !!! Apa musti gue yang buka ?? Heh ???!!! lagi-lagi nada keras dari Doni membuyarkan lamunan Lenna.
Ga..ga usah..saya bisa sendiri kata Lenna. Kedua tangannya sudah bersiap di ujung kaos yang dikenakannya untuk diangkat dan dibuka.
Nah gitu donk..dah cepetan.. ga usa pake acara tangis-tangisan.. bikin gue kesel, anak loe mati.. loe nangis, anak loe mati, loe ngelawan, anak loe mati Doni memperingatkan.
Lenna pun mulai membuka kaos yang dikenakannya, sehingga tampaklah bra warna putih yang menahan dadanya itu. Berikutnya ia pun membuka ikat pinggang yang ia kenakan lalu menurunkan celana pendek yang ia pakai. Ternyata celana dalamnya pun berwarna putih sama dengan atasannya. Sehingga tubuhnya yang putih mulus itu pun hanya dibalut bra dan celana dalam saja sekarang. Terasa hawa kipas angin menerpa kulitnya dari belakang.
Good ayo diterusin..jangan diem aja.. kata Doni.
Lenna pun mulai membuka pengait bra nya dari belakang dan setelah itu membiarkannya jatuh ke lantai. Segera disusul dengan menurunkan celana dalamnya sendiri. Doni pun kagum sekali dengan dada yang berukuran sedang dengan puting pink kecoklatan tersebut. Apalagi dengan vaginanya, rapih hanya ditumbuhi sedikit bulu. Terlihat rajin dirawat.

Ckckckckck.. Doni menggeleng gelengkan kepala karena kagum atas apa yang dilihatnya.
Lenna menjadi malu dan menyilangkan tangan kanan pada dadanya sementara tangan kirinya menutupi kemaluannya.
Heh !!! Siapa yang suruh ditutup tutupin ??? Buka !!! Oh loe uda ga sayang ama anak loe ya.. ok klo gitu.. Doni mengeluarkan HP dari sakunya kemudian memencet beberapa tombol no telepon.
Plis..plis jangan Don.. kata Lenna sambil akhirnya menurunkan tangannya dan membiarkan tubuhnya terekspos. Ia memalingkan wajahnya ke samping karena malu.
Doni pun kembali memandangi tubuh tersebut untuk beberapa saat dan kemudian berkata Naek loe ke atas kasur situ
Lenna pun berjalan dengan lemah menuju ke tempat yang disuruh. Tapi tiba-tiba Doni mendorongnya dari belakang hingga ia pun tersungkur di atas kasur tersebut.
Aduhh.. Lenna merasa kaget karena didorong oleh Doni.
Buka kaki loe.. perintah Doni sambil membuka kaos dan celana panjangnya sendiri.
Lenna sempat tertegun melihat penis Doni yang sudah berdiri tegak, ukurannya lebih besar dari mantan suaminya terdahulu.
Buka yang lebar kata Doni sambil berjongkok di depan Lenna. Lenna pun hanya bisa pasrah saja sambil membuka kakinya lebar-lebar. Dirasakannya lidah Doni mulai menyapu liang kewanitaannya itu. Lidahnya bergerak gerak menari ke atas.

Rajin dirawat ya? Wangi bener neh.. kata Doni di tengah jilatannya.
Tanpa menunggu jawaban dari Lenna, Doni pun kembali menjilati vagina tersebut tapi kali ini ia menggunakan kedua jarinya untuk membuka vagina itu. Lidahnya pun menyentil klitorisnya.
Sssshhh..ahhh.. Lenna pun mendesah karena organ sensitifnya dirangsang sedemikian rupa, tangannya bersandar pada busa kasur tersebut agar tubuhnya tidak jatuh.
Jilatan Doni pun semakin menjadi jadi lidahnya menjilat dan memasuki lubang tersebut sehingga yang punya pun menjadi sangat terangsang. Memang Lenna sudah lama tidak berhubungan seks, sehingga ada perasaan kangen juga untuk merasakannya kembali. Putingnya pun mengereas di luar kendali dirinya.
Pe-pelan pelan Don.. kata Lenna sambil memegang lengan Doni yang tidak terlalu besar namun berotot. Doni memang sedang mengocok vagina Lenna dengan kedua jarinya secara cepat. Tapi ia tidak terlalu peduli dan menepis tangan Lenna, kemudian melanjutkan aksinya.
Aaahhh..ahhh..ahh.. tiba-tiba Lenna merasakan cairan kewanitaannya keluar.
Hehehehe Doni tertawa penuh kemenangan.
Tiduran loe sekarang perintah Doni kepada Lenna seraya membersihkan jarinya sendiri.

Lenna pun merebahkan punggungnya pada kasur yang ditutup dengan sprei berwarna putih tersebut. Tak lama, ia merasakan Doni mulai menggesek penisnya pada vagina yang sudah banjir itu.
Jangan kasar-kasar Don.. Lenna mencoba mengingatkan.
Doni malah marah diingatkan dan langsung membelah vagina tersebut dengan kepala penisnya. Dengan sekali hentakan pun amblas lah seluruh penis tersebut. Tidak terlalu panjang namun diameternya yang lebar tentu membuat Lenna kesakitan.
Aaaakkkhhhh!! Lenna pun mengerang sakit, cairan dari vaginanya sendiri tidak membantu mengurangi rasa sakit.
Tidak peduli dengan keadaan Lenna, Doni pun langsung menggenjot dengan sekuat tenaga. Pinggulnya bergerak maju mundur dengan cepat seolah olah ingin menghancurkan lobang tersebut. Meskipun sudah pernah melahirkan, tapi Lenna rajin merawat vaginanya oleh karena itu tetap terasa sempit dan dinding-dindingnya terasa menjepit penis dari Doni yang saat ini sedang memenuhi organ kewanitaannya.
Ah..ah ah Lenna hanya bisa mendesah pendek dengan nafas memburu atas perlakuan Doni.
Doni terus menggoyangkan pinggulnya dengan cepat sambil bertumpu pada dada Lenna. Sekali kali diremasnya dada itu dengan kasar seolah meremas kelapa.
Sssssshhhhh Lenna pun meringis atas perlakuan Doni yang kasar namun Doni sudah seperti orang kerasukan setan dan tidak peduli dengan keadaan korbannya.

Setelah 15 menit dalam menyetubuhi Lenna, Doni pun mengerang dan mengeluarkan cairan spermanya di dalam vagina sang artis.
Argh.. Doni mengerang sambil menembakan lahar putih ke dalam vagina Lenna.
Penis itu pun mulai menyusut ukurannya di dalam vagina tersebut. Setelah mulai mengecil, Doni mengeluarkan penisnya.
Wooowww memek loe emang nikmat mantan suami loe kok bego banget ya.. malah ninggalin loe.. kata Doni sambil duduk.
Lenna pun diam saja sambil mencoba mengatur napas. Bulir-bulir keringat mulai keluar dari dahi dan tubuhnya. Ia pun mencoba menyeka dengan tangannya. Doni yang sudah mulai pulih tenaganya berdiri di samping Lenna dan berkata Bersihin neh..jilat sampe bersih.. seraya menyodorkan penisnya yang sedang tertidur tersebut.
Lenna menjulurkan lidahnya untuk membersihkan penis tersebut. Baunya yang tidak sedap membuat Lenna hanya menyentil nyentil saja sambil memejamkan mata.
Jilatin yang bener ga !!! apa perlu gue ambil HP gue?? ancam Doni.
Ja-jangan Don..oke-oke sini aku jilatin lagi sambil berpegangan pada kedua paha Doni, Lenna akhirnya menjilati batang hitam itu mulai dari ujung sampai ke ujung satunya. Bahkan buah zakarnya pun dijilatinya sampai bersih.
Ough..enak banget Len.. Doni keenakan sambil meremas rambut Lenna.

Jegrek..tiba-tiba ada orang lain yang membuka pintu ruangan itu
Aahh! Lenna kaget dan refleks menyilangkan kedua tangan di dadanya sambil merapatkan kakinya lalu bersender di tembok.
Ah loe Ton bikin gue kaget aja.. kata Doni pada sang adik.
Eh denger ya..loe harus layanin dia juga.. klo kagak, tau sendiri akibatnya.. setelah berkata deikian pada Lenna, ia pun menghampiri sang adik.
Nih belanjaan loe kata Anton sambil menyerahkan kantong kresek ukuran sedang kepada kakaknya.
Jadi berapa, Ton?
Ga usa lah, pake duit gue aja uda
Oh ya uda..pesenan gue loe beli ga ?
Ada, loe cek aja di dalem kantong
Oke-oke.. tuh artis favorit loe tadi gue dah cobain memeknya..mantep Ton rasanya.. beda sama perek-perek yang selama ini gue ajak maen..hahaha Doni tertawa tawa sambil mengeluarkan isi kantong tersebut yang berisi 3 botol air kemasan, sebungkus rokok, dan sebungkus minuman serbuk, serta 1 pak tissue. Setelah itu ia pun merebahkan diri di atas meja kerja yang ada di ruang tersebut sambil mulai merokok. Lenna menggeram karena merasa kesal dirinya dibandingkan dengan pelacur. Tanpa disadari Anton pun duduk di sebelah Lenna sambil merapikan uang kembalian yang ia dapat ke dalam dompet.

Halo, Ci Lenna.. aku Anton Anton menyodorkan tangan sambil tersenyum.
Lenna pun menggenggam tangan tersebut sekenanya. Lenna melihat kalau Anton lebih kurus dari Doni namun sama-sama hitam, Doni gondrong seperti rocker, Anton rambutnya keriting dan pendek. Tapi keduanya memiliki muka yang mirip.
Kalian saudara ya? tanya Lenna karena penasaran.
Iya dia kakak aku
Oh kamu umur berapa Ton?
Masih 15, Ci
15 ???!!! Lenna kaget karena di usia yang sebegitu mudanya, anak ini sudah badung sekali.
Jangan heran, Ci..kita jadi liar karena orang tua kita jarang di rumah. Oh iya aku sering liat loh sinetron-sinetron cici..cici maennya bagus dan ternyata lebih cantik aslinya daripada di TV..
Makasih ya.. Lenna pun tersenyum karena dibilang cantik.
Sayang cici lebih sering jadi orang jahat..hehehe..
Yah gimana donk..dapet skripnya begitu.. Lenna memang orang yang easy going dan ia cepat akrab dengan para pria sehingga ngobrol-ngobrol dengan Anton bukan perkara sulit baginya.

Wooiii Ton..kalo loe mo ngobrol di warung kopi aja sono !!! kalo loe ga mao pake tuh cewek biar gue aja.. terdengar Doni berteriak dari atas meja yang membuat mereka tersentak kaget.
Dasar bawel Anton menggerutu dengan pelan.
Eh Len ajarin tuh adek gue tentang seks dia belom pernah cuman sering nonton DVD bokep doank..kasian
Ta-tapi Don Lenna terbata bata.
Braaakkkk !!! Doni menggebrak meja. Ngelawan lagi loe ??!!! Heh ??!!!
Lenna pun ketakutan, Ga Don..ga Ia pun kembali memandang ke arah Anton.
Anton sendiri sebenarnya sangat deg-degan karena baru kali ini bertemu dengan artis idolanya dalam keadaan bugil pula. Mereka pun hanya bisa saling pandang. Lenna pun memejamkan mata dan mencoba mendekatkan bibirnya ke arah bibir Anton. Anton yang mengerti dengan maksud Lenna pun tidak menyia-nyiakan dengan menyambar bibir tebal tersebut.
Mmmmhhh.. terdengar Lenna mulai mendesah karena lidah Anton mencoba masuk dan menjilat langit-langit mulutnya. Ternyata Lenna lebih cepat terangsang pada Anton karena ia lebih lembut dari sang kakak dan tidak sebau Doni yang memang jarang mandi.
Lidah mereka mulai saling lilit, tangan Lenna pun memeluk leher Anton dan Anton pun memeluk sambil memegan belakang kepala Lenna. Dada Lenna sendiri sudah menempel ke tubuh Anton, sehingga menyebabkan pergumulan mulut kedua insan tersebut semakin panas.

Mmmmhhh cici jago banget kissingnya kata Anton seraya mengambil napas.
Lenna hanya tersenyum dan kembali mencium Anton. Ciuman yang sangat menggairahkan tersebut sampai mengeluarkan bunyi karena mereka sangat bernafsu bertukar ludah. Anton pun mulai menggerakkan tangan kanannya ke arah gunung kirinya Lenna. Diremasnya dada itu dengan lembut.
Mmmmhhh.. desahan Lenna tertahan karena mulut mereka masih menyatu.
Anton pun menurunkan ciumannya ke arah leher. Dijilati dan diciuminya leher putih tersebut. Tangan kanannya pun mulai bermain main di sekitar puting kiri Lenna. Jari telunjuknya berputar putar di sekitar ujung putingnya dan terkadang digeseknya pelan. Namun ia tidak memencet atau memilinnya, sehingga Lenna pun menjadi semakin naik birahinya.
Ton..kamu nakal ya ssshhhh..ahhh.. kata Lenna menikmati perbuatan Anton itu, ia sudah lupa kalau awalnya tujuan dia hanya demi anaknya. Tapi sekarang dia sekarang hanya ingin dipuaskan.
Anton pun menurunkan lagi ciumannya ke arah dada kanan Lenna. Lalu ia pun menyusu pada Lenna. Dihisap dan terkadang digigit dengan lembut puting kanannya itu membuat Lenna serasa terbang melayang. Tangan kanannya mulai memencet dan memilin puting kiri Lenna. Vagina Lenna pun kembali mulai basah karena rangsangan-rangsangan itu.

Mmmhh ahhh aaaahhh Ton ! Lenna medesah sambil mendekap kepala Anton supaya jangan berhenti menyusu.
Tapi tiba-tiba Anton berhenti.
Ke-kenapa Ton ? tanya Lenna dengan muka memerah karena dilanda birahi seks yang tinggi. Serta ia merasa tanggung atas perbuatan Anton tadi.
Ci, aku boleh masukin punya aku ga ci ? tanya Anton dengan polos, maklum udah masih SMP, fans pula, jadi tidak perlu heran dengan sikapnya yang canggung.
Lenna pun tersenyum mendengar pertanyaan tersebut. Dasar anak kecil.. begitu pikir Lenna dalam hati.
Kamu buka dulu deh baju ama celana kamu.. Lenna menyuruh Anton.
Anton pun berdiri dan langsung membuka kaos serta jeans panjang yang dikenakannya beserta celana dalamnya. Lenna melihat penis Anton tidak selebar sang kakak, tapi cukup panjang juga. Penis itu mengacung tegak karena sudah ereksi sejak tadi. Lenna berlutut di depan Anton dan mulai menggenggam penis tersbut.
Sssshhh.. Anton mendesis keenakan karena lembutnya tangan idolanya itu.
Dikocoknya penis itu perlahan dengan tangan dan kemudian ia pun mendekati bibirnya ke arah kepala penis tersebut. Lalu dijilatinya kepala penis tersebut dengan gerakan melingkar terus menuju ke buah zakarnya. Buah zakarnya pun dijilat dan dihisap oleh Lenna.
Ough, ci Anton mulai membelai rambut Lenna karena merasakan nikmatnya servis dari Lenna.

Lenna pun memasukkan batang tersebut ke dalam mulutnya dan mulai memaju mundurkan kepalanya sendiri. Anton pun bisa merasakan penisnya sedang dijilati oleh Lenna.
Wah wah akhirnya jadi doyan nih cewe lama-lama hahaha.. Doni menyindir Lenna sambil berbaring di belakang Lenna. Dilihatnya penis itu sudah berdiri dan mengacung tegak kembali.
Ayo sini naek ke atas gue. Perintah Doni
Lenna pun tidak berani melawan dan mengikuti kehendak Doni. Dengan dibantu 2 jarinya sendiri, ia membuka vaginanya dan membiarkan penis itu masuk.
Mmmmhhh Lenna mendesah saat penis itu amblas seluruhnya. Tidak sulit lagi karena vaginanya sendiri sudah basah sedari tadi saat bermain dengan Anton.
Awalnya Doni masih menghentakan pinggulnya karena Lenna tidak mau bergoyang. Tapi lama kelamaan, Lenna malah menggerakan pinggulnya sendiri naik turun. Tubuhnya sudah mengkilat karena keringat, rambutnya pun sudah berantakan. Anton hanya berdiri terpaku melihat pemandangan itu.
Don, loe egois banget..gue tadi belom selesai.. Anton mencoba melawan sang kakak.
Ton..loe gue hajar ya klo bawel !!! Doni membentak sang adik. Anton pun diam kembali. Karena meskipun tidak besar dan berotot namun tinju sang kakak sangatlah kuat. Dia pernah melihat Doni meninju orang dan langsung patah 2 gigi. Makanya Anton tak berani melawan.

Ton..sini Lenna memanggil Anton sambil terus bergerak naik turun.
Anton pun berdiri di sebelah Lenna dan tanpa bicara lagi, Lenna langsung menggenggam penis Anton dan memasukannya kembali ke dalam mulut.
Mmmmhhhh.. Lenna mengerang karena Doni kembali melakukan remasan-remasan brutal pada dadanya.
Gila goyangannya enak banget loe loe musti coba Ton.. kata Doni.
Anton tidak terlalu mempedulikan karena sedang menikmati dioral. Kali ini ia yang harus menggerakan pinggulnya karena Lenna sulit jika harus menggerakan kepalanya. Lenna sendiri menyandarkan tangan di dada Doni.
Mmmhh..mhhh..mmmhhh hanya itu yang keluar dari mulu Lenna karena saat ini ia sedang melayani dua laki-laki sekaligus.
Doni terus menghentakkan pinggulnya ke atas sehingga membuat Lenna kewalahan, Anton pun memaju mundurkan pinggulnya dengan gerakan semakin cepat. Lenna yang putih mulus dan cantik saat ini sedang diapit oleh dua orang pemuda yang hitam dan jauh dari ganteng, berandalan pula. Sungguh pemandangan yang kontras.
Akhirnya karena dihajar dari dua arah membuat pertahanan Lenna bobol kembali.
Mmmmhhhhhh.. erangan orgasmenya tertahan oleh penis Anton. Cairan kewanitaannya meleleh dan membanjiri penis Doni.
Ah..ci..ah.. Anton pun ternyata sudah tidak tahan lagi. Ia pun mengeluarkan cairan putih di dalam mulut Lenna, sebagian tertelan namun sebagian meleleh lewat bibirnya yang tipis.

Lenna ambruk di atas Doni. Doni pun membaringkan Lenna dan mencabut penisnya sendiri. Setelah itu ia membalik tubuh Lenna dan mengangkat pinggulnya ke atas sehingga sekarang Lenna dalam posisi menungging dengan pantat menghadap ke arah wajah Doni. Lenna yang masih lemah berusaha mengembalikan kesadarannya. Tiba-tiba ia merasa Doni membuka lubang anusnya dengan jari dan menusuk-nusuknya. Sadar akan hal tersebut, Lenna pun mencoba merangkak menjauh.
Ga, Don aku ga mau klo disitu.. katanya sambil mencoba kabur.
Namun Doni mencengkeram pinggul Lenna, tenaganya tentu saja lebih kuat. Dan menariknya kembali. Tapi Lenna tetap saja berusaha melarikan diri.
Hmmmppphhh susah deh klo gini Doni pun melepaskan pegangannya dan berjalan menghampiri meja kerja yang ada di ruangan itu.
Lenna pun gemetar karena ngeri dan hampir menangis. Sambil meringkuk ia duduk bersandar pada tembok. Dilihatnya Anton pun ternyata sedang duduk sambil merokok dan minum air dalam kemasan. Memulihkan tenaga rupanya. Doni pun kembali dengan tali rafia yang masi digulung dan gunting. Lenna sempat bingung dengan ulah Doni. Dengan kasar pun Doni menggenggam kedua tangan Lenna, menyatukannya di atas dan kemudian diikat dengan kencang. Ia membalik tubuh Lenna, sehingga wanita tersebut sekarang menghadap ke arah luar gedung. Ujung yang satu lagi ia ikat pada besi yang ada di jendela.

Sekarang ga bisa gerak kan loe?! kata Doni sambil terkekeh kekeh.
Lenna pun meronta mencoba melepaskan ikatan tersebut, namun sia-sia. Yang ada, ia malah kehabisan tenaganya. Doni pun kembali mengangkat pinggul Lenna sehingga sekarang tubuh Lenna membentuk sudut 90 derajat. Doni kembali melakukan aksinya yang sempat tertunda, ia kembali melebarkan lubang anus tersebut dengan jarinya. Setelah dirasa cukup, Doni pun mulai menusuk dengan kepala penisnya. Sedikit demi sedikit. Anton melihat dari jarak agak jauh dan dilihatnya Lenna memejamkan mata, karena tau kesakitan yang akan diterimanya.
Aaaaakkkhh sakit Don!! teriakan Lenna membuyarkan lamunan Anton.
Ternyata Doni sudah berhasil memasukkan penisnya ke dalam anus Lenna. Lenna pun mengeluarkan air mata karena perih yang terasa.
Tenang aja ntar juga enak..hehehe kata Doni.
Doni melihat ada darah mengalir dari anus Lenna. Dia pun hanya tersenyum sambil mulai mengerakkan pinggulnya maju mundur. Anton yang melihat kejadian tersebut akhirnya tidak tega dan menghamipri sembari membawa 1 botol air kemasan yang ia beli.
Don kasi waktu dia istirahat dulu lah saran Anton pada kakaknya.
Diem !!! Doni malah membentak sang adik. Ia pun tetap menggerakkan pinggulnya dengan cepat.

Anton menghela napas panjang dan mendekatkan wajahnya pada wajah Lenna.
Ci, minum dulu neh.. Anton menyodorkan air botol yang disertai sedotan itu pada Lenna.
Lenna pun meneguk isinya sambil tetap terus digarap Doni dari belakang. Lumayan juga untuk membasahi tenggorokannya yang kering. Setelah selesai minum Anton pun mengecup bibir Lenna lembut.
Arghhh.. terdengar Doni mengerang sambil meremas dada Lenna sekuat tenaga. Ia mengeluarkan cairannya di dalam anus Lenna dan sebagian mengenai pantatnya. Saking sempitnya membuat Doni tidak bisa bertahan lama. Doni pun kembali duduk dan beristirahat. Terlihat ia meminum suatu minuman berwarna. Kemudian ia menyalakan sebatang rokok lagi. Anton menghampiri Lenna yang tertunduk lemah, kemudian diguntingnya tali yang melilit di pergelangan tangan Lenna.
Thanks, Ton.. kata Lenna pelan.
Anton menjawab dengan anggukan dan senyuman. Lenna pun beristirahat dan dadanya naik turun seirama dengan napasnya. Anton pun membuka 1 pak tisu yang tadi dia beli. Kemudian mengelap keringat di dahi Lenna, pipinya, bahkan yang ada di tubuhnya. Sampai di dadanya, Anton kembali memilin puting Lenna sehingga yang punya pun mendesah keenakan. Anton meneruskan perjalanan tangannya ke selangkangan Lenna. Disana ia mencoba memasukkan jarinya, mengorek-ngoreknya dengan dua jari.
Aaahhh Lenna pun kembali mendesah.
Melihat mulut Lenna yang menganga Anton kembali menciumnya. Ia membelitkan lidahnya pada lidah Lenna. Kali ini ia lebih bernafsu lagi sehingga air liur mereka mengalir keluar. Jari Anton tetap mengorek-ngorek vagina Lenna agar nanti lebih mudah dimasuki oleh penisnya sendiri.

Mmmhhh..ci ganti arah kesana ya.. Anton mencoba mengatur posisi Lenna. Sehingga Lenna sekarang bertumpu dengan 2 tangan di atas kasur dan lututnya juga dua-duanya ada di atas kasur.
Anton mencoba membelah bibir vagina Lenna dengan kepala penisnya dari belakang.
Uhhh.. terdengar Lenna melenguh karena tindakan Anton.
Dengan sekali hentakan amblas lah seluruh penis Anton ke dalam vagina Lenna.
Aaaahhhh Lenna merasa vaginanya kembali dipenuhi oleh sebuah penis. Di saat mulutnya menganga karena menerima kenikmatan tiba-tiba ada sebuah penis lagi yang menyumpal mulutnya.
Mmmmhhh.. Lenna terkejut karena Doni kembali dengan cepat. Sementara Anton tau kalau kakaknya baru saja meminum obat kuat. Makanya hal tersebut tidak lah mengherankan baginya.
Pllookk.plookkk vagina Lenna yang sudah becek menyebabkan bunyi tiap kali Anton mengeluar masukkan penisnya. Sementara Doni memegang kepala Lenna dan menyetubuhi mulut artis cantik tersebut. Tangan Anton pun bergerilya dengan meremas dada kanan Lenna sementara dada kirinya sedang dikerjai habis-habisan oleh Doni. Putingnya tidak hanya dipilin dan dicubit tapi juga ditarik dengan kuat seolah olah ingin melepas gunung tersebut dari tempatnya.
Mmmmmhhhhhhh .mmmhhhmmmhhhh Lenna tidak bisa bersuara karena mulutnya penuh.
Bulir-bulir keringat kembali mengalir deras membanjiri tubuh Lenna.

Ahh..ci,,aku dah mo keluar ci.. kata Anton dari belakang. Mendengar itu Lenna pun semakin cepat menggerakkan pinggulnya.
Ahhh ci ahhhh Anton merasakan penisnya berdenyut dan dijepit oleh dinding vagina Lenna. Ia pun mengeluarkan semuanya di dalam vagina yang sempit itu.
Anton pun ambruk ke belakang. Napasnya tersengal-sengal.
Nah..sekarang tinggal bedua neh..hehehe.. Doni tertawa dari arah depan. Ia melepaskan penisnya dari kuluman Lenna.
Aww.. Lenna kaget karena tiba-tiba Doni menggendong tubuhnya. Ternyata Doni membawanya menuju ke arah meja kerja yang ada di ruangan tersebut.
Setelah sampai, dibaringkan Lenna disana. Diangkat kedua kaki wanita tersebut dan disangkutkan di masing-masing bahunya. Lenna pun hanya bisa pasrah dan menggenggam pinggiran meja dengan kuat. Terasa kepala penis Doni mulai membelah bibir vaginanya. Karena sudah sangat basah maka tidak sulit lah bagi Doni untuk memasukkan penisnya.
Enak kan? Doni bertanya sambil mulai menggerakan pinggulnya.
Lenna tidak menjawab.
Oh loe uda lupa sama anak loe rupanya. Kata Doni.
Iyaaa enak enak banget.. Lenna berkata sambil sedikit marah.
Kalo ditanya makanya dijawab hardik Doni.

Doni pun kembali menggenjotnya. Tangannya membelai betis dan paha Lenna yang mulus. Bahkan dicium dan dijilatinya pula betis artis itu. Gerakannya pun sangat mempermainkan libido Lenna. Gerakannya bisa cepat sekali tapi terkadang sengaja diperlambat bahkan berhenti. Lenna pun tidak tahan lagi dan mulai meremas dadanya sendiri.
Sssshhhh ahhh..ahhh ohhhh Lenna pun mulai meracau tak karuan.
Doni mempercepat gerakannya hingga..
Ahhhhhhhhhh cairan kewanitaan Lenna keluar dan membanjir kembali.
Tapi Doni seolah tidak peduli dia tetap menggerakkan pinggulnya. Lenna memalingkan wajahnya dan melihat kalau Anton sedang tidur. Berarti tinggal si brengsek ini.. Lenna berkomentar dalam hati.
Don..a-anak gue dimana Don? di tengah pergumulan tersebut Lenna mencoba bertanya.
A-abis ini gue kasi ta-tau Eh nyamping dong Len
Kaki kanan Lenna disangkutkan pada bahu kanannya, sehingga dalam posisi demikian makin terasa saja sempitnya vagina wanita cantik tersebut.
Ahh..ah.. Lenna pun kembali mendesah karena sodokan dari Doni.
Len, loe sebih suka kontol gue apa adek gue? tanya Doni.
Ahhh..aaahhhh.. ga tau Don.. jawab Lenna sambil terus mendesah.
Jawab !!!
I-Iya enakan loe Don.. Lenna menjawab sekenanya.

Doni tersenyum puas atas jawaban Lenna. Sambil menusuk nusuk ia pun tidak lupa menciumi betis Lenna yang mulus. Doni terus meningkatkan kecepatan tusukannya sehingga membuat Lenna semakin mendesah dan basah. Tusukan Doni pun semakin dalam, tangannya menggenggam payudara Lenna dengan gemas. Setelah puas dari samping, Doni pun menurunkan kaki Lenna dan menyuruhnya berdiri , menghadap ke meja. Lenna sudah sangat lelah sebenarnya tapi ia tidak berani menolak. Rambutnya pun sudah sangat berantakan.
Ohhh.. hanya itu yang bisa keluar dari mulut Lenna saat penis Doni kembali menembus vaginanya.
Doni kembali menggenjot dari belakang dengan cepat sambil meremas remas payudaranya dengan kedua tangannya. Pemuda berandalan itu menarik Lenna sehingga ia bisa merasakan punggung Lenna menempel pada dadanya. Ia juga bisa merasakan harumnya rambut sang artis cantik. Cukup lama Doni memposisikan Lenna seperti itu hingga Lenna pun rasanya sudah jatuh kalau tidak dipegangi oleh Doni.
Don, gue pegel..Don.. Lenna mencoba memberi tau Doni.
Doni membalik tubuh Lenna, memegang kedua bongkahan pantatnya, lalu mengangkatnya sehingga Lenna sekarang dalam posisi duduk di atas meja. Dalam posisi demikian Lenna merasa lebih nyaman.

Puas ? tanya Doni.
Lenna pun mengangguk pelan. Doni pun melumat bibir tipis itu dan kemudia meremas payudara Lenna kiri kanan bergantian. Lenna pun membimbing penis yang masih keras itu ke vaginanya. Setelah masuk, Doni kembali melakukan tusukan demi tusukan, sementara Lenna melingkarkan kakinya pada Doni seolah olah tidak ingin lepas dari penis tersebut. Tangannya ia lingkarkan pada leher Doni supaya ciumannya pun tidak lepas.
Eeenngghh mmmhhh eeemhhhh erangan Lenna tertahan. Erangan tersebut juga menandakan orgasmenya.
Doni melepaskan ciumannya dan mendorong bahu Lenna, hingga wanita itu tidur terlentang di atas meja. Doni naik ke atas meja tersebut mengangkangi Lenna dan meletakkan penisnya di antara kedua payudaranya yang seksi. Lenna dengan refleks langsung menjepit penis itu dengan menekan payudaranya sendiri. Doni bergerak maju mundur dengan cepat merasakan halusnya payudara tersebut.
Len, gue dah mo keluar neh.. Doni pun merasa penisnya berkedut kedut dan akhirnya spermanya pun keluar membasahi payudara, leher, dan sebagian mengenai muka Lenna. Doni meratakan sperma yang melekat pada payudara Lenna. Diolesnya sampai rata pada dada wanita tersebut. Sementara yang di wajahnya diambil oleh Doni dengan jarinya kemudian disodorkan ke mulut Lenna. Lenna membuka mulutnya dan menelan semua sisa sisa sperma yang tercecer. Karena terlalu lelah, Lenna merasakan pandangannya semakin kabur hingga akhirnya iapun tak sadarkan diri.

************************************8
Pukul 23.00

Saat terbangun Lenna melihat sekelilingnya..ternyata dua bersaudara itu sudah pergi. Vaginanya terasa sakit, anusnya juga terasa perih. Dia lihat di meja itu ada air botol yang ditinggalkan beserta tisu yang masi cukup banyak. Lenna pun mengambil air itu, meminumnya dan menggunakan tisu yang ada untuk membersihkan sisa sperma yang ada di leher dan wajah serta payudaranya. Setelah selesai ia mengambil pakaiannya namun ia tidak bisa menemukan BH dan celana dalamnya.
Pasti diambil sama dua bajingan itu. kata Lenna dalam hati.
Ia pun segera mengenakan kaos dan celana pendeknya serta merapikan rambut sebisa mungkin agar mama nya di rumah tidak curiga. Saat ia hendak keluar ruangan, ia melihat sepucuk surat di bawah pintu. Dibukanya surat itu. Setelah melihat isinya, Lenna pun buru-buru keluar dari ruangan itu segera menuju mobilnya.
Sesampainya di mobil ia bongkar tasnya dan melihat HPnya, ada lebih dari 20 missed call dan sekitar 10 SMS. Saat membuka SMS itu, ia menjadi semakin kesal dan marah. Ia langsung memacu gas dengan cepat menuju ke rumahnya.

***************************************
Di sebuah klub malam

Rencana kita sukses Ton.. kata Doni sambil mengangkat segelas bir untuk mengajak Anton melakukan toss.
Ya apa kata loe deh Don sang adik pun berkata dengan setengah hati.
Uda ga usa dipikirin..gue tau itu artis kesukaan loe.. tapi yang penting kan kita punya ini kata Doni seraya mengeluarkan sesuatu dari kantongnya.
Anton mengerinyitkan dahi Loe taro dimana itu tadi?
Di dalem lemari butut itu.. gue buka dikit pintu lemarinya
Terus dia sadar Don ? tanya Anton sambil meneguk bir di gelasnya.
Ya ga lah.. lagian cuma dapet pas dia bugil aja.. pas dia ngewe sama kita ya ga dapet.. Doni pun meneguk birnya sampai habis.
Rokok, Don ? Anton menawarkan pada kakaknya.
Doni pun tidak menjawab dan langsung mengambil sebatang. Mereka pun melanjutkan obrolan antar saudara. Sementara Doni kembali memasukkan handycam itu ke kantongnya !

**********************************8
Lenna on the way

Brengsek.. hanya itu umpatan yang bisa keluar dari hati Lenna. Ia memacu mobilnya sekencang mungkin. Klakson ia bunyikan tiap ada mobil yang melambat atau menghalangi. Tidak perlu waktu lama, Lenna telah sampai di depan rumahnya. Dia membunyikan klakson seperti orang kesetanan. Bi Asih, pembantunya pun berlari lari dan dengan segera membuka pintu pagar rumahnya. Setelah memarkir mobilnya, Lenna pun segera masuk ke dalam rumah dan berlari ke lantai atas.
Lenna, makasih ya atas pelayanannya.. kapan-kapan kita maen lagi ya hehehe oh iya tadi waktu loe bugil, gue uda rekam pake handycam yang gue taro di dalem lemari jadi jangan coba aneh-aneh Soal Jonathan, dia sebenernya ga jauh-jauh kok dia juga sebenernya ga pernah gue culik dia cuma gue pinjem aja Bahkan dia sangat seneng waktu maen game sama adek gue dan dia sekarang sudah di RUMAHNYA SENDIRI .
Lenna mengingat isi surat itu sambil terus naik ke atas. Sesampainya di atas ia berlari ke arah kamar anaknya dan teringat lah salah satu SMS dari mamanya pada waktu pukul setengah enam sore :
Len, kamu dimana? Jonathan udah di rumah nih.tadi dia dianterin sama anak muda rada pendek, hitam, rambutnya keriting gitu tapi dia baik deh.. Jonathan keliatan seneng..kata Jo, dia diajak maen di rumah laki-laki itu gara-gara Pak Udin lama jemputnya.
Jegrekk.. dan benar apa yang dikatakan surat dan SMS itu. Ternyata Jonathan sudah ada di rumah bahkan di kamarnya sendiri. Lenna pun menyenderkan kepalanya ke pintu kamar anaknya dan merasa lemas. Ternyata ia dipermainkan oleh dua pemuda berandal, sementara anaknya tidak tahu apa-apa dan sekarang sedang tidur dengan pulas.
By : FanFicsHolic


About this entry